Tags

,

Masih tentang ujian nih. Ujian Nasional memang selalu menjadi sorotan. “Rasanya tuh campur-campur”, kata salah seorang murid les gue. Emang bener sih, secara gue dulu juga pernah ngalamin rempongnya UN. Mulai dari deg-degannya yang mempengaruhi keimanan dan keislaman gue, sampe segala pernak-pernik riweuh yang menghiasi setiap detik menjelang dilaksanakannya UN itu sendiri. Adanya UN juga menimbulkan polemik musiman yang disinyalir cukup mempengaruhi fisik dan psikis para siswa niscaya mereka linglung layaknya korban brainwash para gendamers anak buah Dedy Corbuzier *mulai ngawur*.

Menurut hasil riset yang dilakukan oleh Prof. Dr. Ariestya Rohmah Siregar, MBA., Msc., NaOH., CH3COOH. Terdapat beberapa musim yang diakibatkan karena adanya badai UN di kalangan para siswa.

1. MUSIM PEMBUNUHAN.

“Kirim sms ini ke 20 temanmu, kalo berenti di kamu, besok kamu mati/ngga lulus UN”

Kalo kamu dapet sms model begini dari entah. Saran gue cuma satu. Biarin itu sms berhenti di hp yang kamu pegang. Kalo kamu ngga mati ya Alhamdulillah, kalo kamu mati yaa setidaknya kamu ngga usah ribet ikutan UN, karena mati. *super ngawur*

2. MUSIM LEBARAN

“Mba, mas, adek, ibuk, bapak. Saya, Paiman kelas XII IA 3, minta maaf yang sebesar-besarnya jika selama ini ada salah.”

Sms yang model begini juga ada. Orang yang ngirim sms kayak gini berarti dia ngga pernah nyadar kalo sebenernya dia berlumuran dosa. Karena justru dia ngga sopan sama orangtua gegara minta maaf lewat sms. Well, get off!

kompasiana

3. MUSIM ALIM

Siswa yang akan menjalankan UN, mereka akan mendadak alim dengan modus rajin sholat tahajjud, sholat dhuha, puasa Senin Kamis, sesumbar nadzar biar lulus ujian. Sungguh cerminan anak muda generasi permodusan. Lha wong Tuhan kok di modusin. Get off lagi!

4. MUSIM SEDEKAH

Untuk point yang ke empat ini, refers to mereka-mereka yang otaknya encer tapi pelit. Gue saranin buat kalian yang pinter dan pengen lulus dengan keadaan yang sehat wal afiat mending jabanin deh poin ini. Why? Karena sejatinya, anak pinter itu prosentasenya jauh lebih sedikit dari anak pe-a. Jadi, kalian harus sedekahin jawaban-jawaban UN kalian ke temen kalian yang otaknya kentel (baca:bego). Biasanya pula mereka yang biasa pelit contekan, di hari-hari UN jadi super baek demi menjunjung tinggi predikat Lulus 100%

Begitulah..
Mungkin presiden bolehlah ganti-ganti muka, tapi tradisi beginian bener-bener warisan luhur kita yang katanya seorang pelaut itu.
Apapun kesulitannya yang penting bersatu padu untuk sekolah tercintaku.

Sekian, see you on the next post..😀