Tags

, , , ,

Hari ini hari yang so hectic. Dimana kakak gue, mba Fith, ngeboyong dan ngebawa pasukan perangnya sebanyak 5000 kavaleri *tentu saja ini boongan* terdiri dari Ara, Ata, Aca dan Mas Gun. Yaph, mereka untuk sementara waktu “ngungsi” kerumah gue karena rumahnya lagi otw jadi, alias lagi dibangun.

11154840_1566919820239776_1460750918697571373_oNah, pada kesempatan kali ini, gue bakal ngenalin beberapa orang penghuni baru rumah gue yang merengek-rengek minta dijadiin bahan tulisan di blog. Gue juga baru tahu ternyata mereka diem-diem jadi pembaca setia blog gue. Terutama si precil-precil, Ara, Ata, dan Aca, meskipun mereka baru lahir kemaren subuh, tapi mereka udah paham dunia per-blog-an gegara seringnya ngeliat gue ngeblog. Haah! Mereka pikir dengan kemunculan mereka di blog akan menaikkan popularitas? Yang ada reputasi makin turun berbanding terbalik dengan kurs Rupiah terhadap Dollar Amerika.

ARA

Nama lengkapnya Fazahra Syakira Adiba, dia anak kakak gue yang pertama. Siapapun yang kenal dia, harus manggil dengan embel-embel MBA di depan namanya. Gue juga gatau siapa yang ngajarin dia jadi “gak duwe dugo” begitu, secara gue sebagai Aunty-nya adalah jebolan Kang Mas Mba Yu 2011 yang disinyalir kesopanannya mencapai level tingkat dewa *ini juga boong lagi*.

Ara

Mba Ara ini hobinya ngupil, entah itu gen turunan dari siapa, yang jelas bukan gue. Paling males suruh mandi pagi, kalo di kamar mandi dia suka ngebuangin air bak yang nantinya keluar-keluar cuma wajah doang yang basah. Dan pas keluar kamar mandi dia selalu bilang “Airnya habis aunty, nyalain yaa..” biar dikira dia mandi beneran. Selain aib yang menggunung setinggi Kelud, keponakan gue yang satu ini punya pride juga. Mba Ara ini tergolong bocah yang punya otak encer. Hafalan Qurannya udah nyampe juz 4. Dia juga sering masuk 3 besar di sekolah, dari jumlah keseluruhan siswa 7 orang. Sungguh membanggakan bukan? ^_^

ATA

Anak ke dua kakak gue ini jenisnya jantan. Dia terlahir di Balikpapan tanggal berapa gue juga gatau. Nama panjangnya Izzata Adzka Abdullah. Pertama kali gue tahu ini bocah, gue rada ngga percaya juga sih kalo dia jantan, karena pas umur 4 tahunan dia terbilang lembayung senja gitu. Tapi semakin kesini, tampaklah kejantanannya *gue rasa kosakatanya aneh*. Ngga beda sama kakaknya, Ata juga punya aib dan juga pride yang membuatnya menonjol dari kakak maupun adeknya. Bedanya, aib dia lebih gede dari gunung Kelud. Dia suka banget nyeletuk aneh dan lebih banyak malu-maluin di depan banyak orang.

Ata

Satu misal, dulu gue pernah diajak kakak gue kondangan. Suatu hal yang sangat wajar di tempat hajatan adalah mendapatkan sepiring nasi soto atau rawon sebagai hidangan tamu. Saat itu entah apa yang terjadi di pantry, sehingga gue, kakak gue dan Ata belum dapet hantaran nasi. Hal ini membuat Ata yang dari tadi gue liatin udah membelai-belai perutnya layaknya cabe-cabean hamil diluar tanggungan negara nyeletuk dengan volume suara yang lumayan nyaring,“Ummi, kita kok belum dapet makan, kan kita bayar mi”. PETH!! Seakan bumi berhenti berputar, dan gue berasa jadi pemenang Miss Indonesia yang terkenal akan tagline-nya “SEMUA MATA TERTUJU PADAMU”. Bedanya, gue ngga pake crown. Saat itu juga gue bener-bener berniat ngebungkus Ata pake karung kemudian gue iket pake rafia dan gue buang ke kawah Kelud saking malunya, namun niat itu gue urungkan mengingat Kelud jauh banget dari rumah gue. Selain aib yang ngga ketulungan itu tadi, Ata merupakan satu-satunya keponakan gue yang memberi berkah karena dia nurut banget sama gue, gue jadi berasa punya tangan banyak, karena gue bisa nyuruh-nyuruh dia dengan iming-iming upah permen sebiji. Alhamdulillah Ya Alloh, untung harga dirinya begitu murah. ^_^

ACA

Spesies terakhir hasil perkembangbiakan kakak gue ini adalah betina kecil berjudul Aca. Lengkapnya Fazahra Tazkia Hamasa. Meskipun ukurannya mini, dia ini punya kekuatan ngalah-ngalahin Power Rangers Pink yaitu kekuatan air mata badai topan Katrina. Motto hidupnya adalah “Tiada hari tanpa nangis kejer”. Iya, nangis adalah senjata andalannya, dan kalo udah nangis, bisa-bisa seluruh penjuru pelosok njerone-njero Kampung Inggris bakal terguncang.

Aca

Pernah pas petengahan Ramadhan tahun lalu, seperti biasa kakak gue ngungsi ke rumah gue mendekati hari lebaran. Entah karena apa, tiba-tiba Aca nangis kejer sehingga disinyalir seluruh gendang telinga penduduk Tulungrejo jebol. Usut punya usut dia rebutan remote TV sama abangnya, Ata. Mendengar tangisan kejernya yang menggaung, menggema membahana ke pelosok dunia, Abi gue yang pada saat itu lagi tidur kebangun dan ngerasa pusing gegara suara tangisannya. Seketika abi bangun kemudian abi nyamperin Aca dan bilang dengan nada agak tinggi, “Nangiso nde kebon kunu lo nduk!” (Baca: nangis di kebon sana gih nak) sambil bersungut-sungut karena masih rada pusing. Mendengar hal itu, si Aca diem dan hening sejenak. Kemudian berkata, tanpa tedeng aling-aling dan wajah tanpa dosa, “Akung, buka puasa nagh, kan kalo marah boleh buka puasa!” Abi yang tadinya bersungut-sungut sekejap kemudian sungutnya ilang dan terdengar ngakak. Seperti halnya kakaknya, Ara. Aca juga pandai menghafal. Sampai saat ini dia sudah menghafal 2 juz Al-Quran. Selebihnya, masih ada sisa-sisa aib yang dia tabung untuk dipergunakan pada saat-saat tertentu ketika dia mau nge-bully gue.

Itu tadi beberapa alien baru yang harus ngedusel-dusel sementara dirumah gue, sebenernya ada beberapa yang perlu di jabarkan aib dan pride mereka. Tapi gue urungkan karena takutnya hawa negatifya nyebar layaknya virus Aides aigepty ke seluruh penjuru dunia. That’s all. See you on the next post…😀